Ketika segala sesuatu dibatasi “Energi”

Hidup terasa sangat merana (haha.. sedikit hiperbola), ketika segala sesuatunya dibatasi ama yang namanya “energi”. Yang gw maksud bukan energi yang dapat diperbaharui atau tidak (yang sering digembar-gemborkan), tapi energi diri sendiri, atau mungkin lebih tepatnya jumlah kalori yang dibutuhkan tubuh dalam melakukan suatu aktivitas (benar gak ya??.. anggap aja benar, yang penting ngerti lah, hehe..).

Pas gw jatuh sakit, kerasa banget. Melakukan apapun cepat banget cape, bahkan hal sepele, seperti mengetik juga cape banget. Badan kerasa lemes, gak selera ngapa-ngapain. Termasuk juga makan, yang biasanya gw sering cari cemilan, doyan makan, sekarang bahkan mendengar kata makan dan membayangi sesuatu yang akan dimakan juga malas, tapi apa boleh buat, ini demi kelangsungan hidup (HARUS MAKAN ATAU GAK SEMBUH SAMA SEKALI ).

Huhu.. sumpah ni rekor sakit terparah gw selama di Bandung (sampai seminggu dalam proses penyembuhan, belum lagi skrang masa pemulihan tenaga), dan gw bertekad gak mw sakit kayak gini lagi .

Oh ya, gw kena komplikasi (sekedar diagnosa diri sendiri ,tapi hasil tes darahnya masih oke2 aja, hanya bagian sel leukosit yang kurang normal ). Gw terkena demam + diare + mungkin masuk angin kali yah + kecapean ( penumpukan keletihan aktivitas yang membludak selama seminggu belakangan  yang tidak dibarengi dengan makan yang teratur + mungkin jajan sembarangan kali ya..).

Tapi, syukurlah sekarang dah jauh lebih baik, walaupun tenaga gw belum sepenuhnya kembali, tapi setidaknya tidak seperti masa suram seminggu itu. Pas gw cerita ke seseorang gw trauma, gw takut ngikut in kegiatan yang berat, haha.. gw malah mendapat nasihat bagus, jadi tuh sebenarnya gak boleh dibilang trauma (cz efek negatif), nah harusnya pembelajaran. Jadi dah tau letak salah nya di mana, yah jangan diulang in lagi. Wah,.. pelajarannya seharga pengorbanan (penderitaan) yang gw alami, hehe..

Pelajaran yang gw dapet (moga berguna bagi yang lain; biar jgn senasib ama gw);

  1. Makan yang teratur (gak peduli seberapa sibuk HARUS makan !!! gak pake nunda  apalagi LUPA!!)
  2. Istirahat yang cukup (jangan melakukan aktivitas yang berat ketika masih cape, tubuh juga butuh istirahat)
  3. Minum air putih yang banyak (terutama yang hangat, baik diminum saat demam,dll)
  4. Jangan jajan/ makan di sembarang tempat. (PENTING !!!)
  5. Ingat KAPASITAS FISIK !!!

 

Orang rajin tau kapan harus memulai, tapi orang bijak tau kapan harus berhenti !

Quote ini br gw baca senin lalu, haha… berarti gw kurang bijak donk, hehe.. sampe harus disuruh berhenti secara gak langsung ama sakit.

Oh ya, makasih banyak buat k’tety (yang sabar membelikan makan dan obat, jadi perawat sementara), k’taty, yana, KTB ku (k’maria & yenny ; makasih dah berhasil membuat aku menghabiskan 1 piring ;makasih doa nya), ernest (makasih nes buat sarapan ama doanya), seli (tq sel dah nemenin ke dokter & ngambil obat), firman (makasih dah ngantarin obat), stevie (tq stev, buat penjelasan dari materi gw yg ketinggalan ), my bro (hendy & sarmedi ; makasih buat semuanya, buat sup nya, kapan-kapan aku akan memasak untuk kalian ), anggie (makasih buat bantuannya),  anak2 oha;  k’dina, yaya, b’fandi, nurafni, b’anas, manihar, mas eko, b’anggiat, b’binhot, hans, b’yehuda, jury, k’finley, k’widy, k’anda. Gw bisa sembuh berkat Tuhan dan doa dari kalian semua ; makasih buat semua waktu , makasih dah ngejenguk in (gw jadi cepet sembuh), makasih buat doa dan dukungan kalian. Love you all. Gb.

4 thoughts on “Ketika segala sesuatu dibatasi “Energi”

  1. wah mel,, sepertinya yang no. 5 tentang kapasitas agak susah.. hehehe,,
    soalnya kita cenderung merasa mampu mengerjakan banyak hal (gara2 senang melakukannya).. padahal bodi dah kedat-kedut dimana-mana.. hehehekh..

    stay healthy,,😉

  2. Sedikit nambahin aj bwt poin no.5.
    P&C –> selain “Capacity”, qta juga perlu memperhitungkan ma yang namanya “Priority”.
    Begitu.
    Syukur deh, Meliza dah sembuh.
    Gb.

  3. betul…
    baru terasa kalo dah sakit.
    dulu, gw pernah “cita2” diopname, eh malah bneran diopname (keseringan malah ^^).
    pas diopname, nyesel banget.. ngga enak sama skali (-_-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s