Haruskah???

Gw yang terlalu idealis, atau emang gw yang gak habis pikir.. Haruskah ada perbedaan perlakuan yang begitu menyolok antar pejabat negara dengan rakyat biasa ?? Mw sedikit cerita tentang keadaan di daerah gw,gak tau juga apa di daerah anda2 juga demikian…

Nah jadi tuh beberapa minggu yang lalu, ada event yang namanya “Menanam sejuta pohon” di daerah Parapat (kira2 1 jam kalo dari siantar, my hometown) Jadi kalo dari Medan ke Parapat harus lewat siantar.. Gw gak liat langsung sih sebenarnya, tapi dengar dari cerita mama gw, ternyata tuh di jalan2 tertentu jalan udah disiapkan untuk rombongan polri yang mw lewat. Gak ada yang boleh lewat jalan ini, kayak ada batasan2 gitu ama polisi yang siap berjaga2.. Segitu nya kah perlakuan itu ?? Bukannya gw gak menepis ada aspek keamanan…

Nah yang kedua, gw denger lagi ntar bakalan ada Pesta Danau Toba , ama peresmian perpindahan kantor bupati Simalungun ke daerah yang namanya “Raya” (dulunya di Siantar,mugkin dipindahin gara2 siantar dah ada pemerintahan kotamadya nya sendiri… gak tau ding alasan pemindahannya…), balik lg,.. Jadi tuh katanya bpk Presiden bakalan dateng.

Untuk penyambutan atau apalah namanya itu (gw malah mikirnya gak terlalu urgent bpk Presiden ikutan), terjadilah pemolesan jalan di sana sini. Jalan (sekitar daerah ‘Tiga Balata’, 20 menitan dari siantar, berikut daerah2 lain menuju Parapat) yang udah rusak diperbaiki (baca: poles). Yang namanya juga polesan, pasti yang terpenting ‘cepet’ dan tidak terlalu memikirkan kualitas nya… Ya mbo… kalo dah jalan rusak yah wajib diperbaiki lah, kan gak harus menunggu ada pejabat yang mw dateng, toh juga rakyat butuh…

Kalo kayak gini, kapan pemimpin atau pejabat tahu keadaan rakyat yang sebenarnya?? Toh semua keliatan baik2 aja koq…Kenapa harus ada hal yang ditutup2 in, kapan mereka tahu kebutuhan rakyat???

Dibutuhkan pemimpin yang ‘melayani’ bukan ‘dilayani’ !!!

9 thoughts on “Haruskah???

  1. Setuju! Di Bandung juga kaya gitu. Kemaren juga Jalan di Tubagus yang ke Sekeloa dibenerin gara-gara Dede Yusuf bakalan tinggal di situ….

  2. Mungkin “mental”-nya udah terlanjur begitu kali ya, bawahan selalu berusaha memperlihatkan “keindahan” untuk para atasan.
    Dan ga sepenuhnya salah para pemerintah (pemimpin) lho..

    Gw ada pengalaman juga, waktu Latpim baru2 aja.
    Miris ketika ngeliat plakat dan penghargaan (pas penutupan) justru dikasih ke pejabat2 (baca : komandan, jendral, ato pangkat apapunlah itu) yang sama skali ngga pernah nengok kita, ga pernah brhubungan dengan kita.
    Gw mikir, kenapa bukan dikasih ke para pelatih kita? yang jelas2 berjasa buat kita.
    Betapa enaknya jadi “atasan”, tinggal duduk dan nerima penghargaan.

    Pada akhirnya gw cuma bisa mikir :
    Yah, mereka kan jadi pejabat juga ga ujug2, pasti pernah juga jadi bawahan sebelumnya.
    Sekarang saatnya mereka “menikmati” enaknya jabatan😉
    [cmiiw]

  3. haha..
    aq sudah menantikan ada yang comment soal perbaikan jalan ke parapat itu.

    giliran presiden mau dateng, baru sibuk berbenah diri.. ckckck…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s