behind the scene

Agak2 sensi ama yang namanya ‘rendering’,istilah export video adobe premiere ke format [dot]avi, [dot]wmv, dll . Sedikit cerita tentang kenapa ini bisa terjadi…Jadi tuh, jumat, 19 Sept 2008 kemaren jam 5.30 ada Open House nya Perkantas-OH, kayak penyambutan dan perkenalan Perkantas sama anak-anak baru (2008). Nah, dari pengurus pengen memperkenalkan Perkantas dalam bentuk multimedia, tema nya ‘Sahabat’, jadi memperkenalkan persahabatan Kristen dan Perkanats OH sebagai tempat membina persahabatan Kristen.

Setelah tanggal 6 September kemaren udah buat video + slide show perkenalan buat Perkantas (bareng ama Hans, Renalto, Jesica, Sarah ), huahua menyenangkan😀 , kemudian merasa terbeban tuk ngebuat multimedia buat Open hOuse nya (bareng ama Hans,hendy ama renalto)..Kali ini konsepnya banyakan video, jadi harus ngerekam beberpa orang..salah satunya Ibu Dorothy, pendiri Open House.. gw mw cerita pas gw ngerekam si Ibu…menyenangkan sekali bisa belajar banyak tentang kasih, walaupun hanya 1 jam.

Berikut secuil kutipan di video :

Perjalanan satu mil dimulai dari satu langkah kaki, perjalanan panjang Perkantas Jabar dimulai dari kasih seorang Ibu.. Ya…ibu di sini adalah Bu Dorothy..yang lahir 85 tahun yang lalu, 16 Feb tepatnya..berwarga negara Inggris yang kemudian menjadi WNI. Juni 1957, saat beliau menjejakkan kaki di bumi Indonesia ini, tahun demi tahun pelayanan , memimpin paduan suara, menjadi pendeta wanita mula-mula di GKI, merintis pelayanan penjara di Bandung, mengasihi Indonesia, melepaskan kewarga negaraan Inggris dan menjadi WNI, terus menaburkan benih Firman, melayani mahasiswa Tanpa lelah, dengan cinta kasih, tanpa pamrih, menegakkan kebenaranNya dengan kesederhanaan Mengajar di STT IMAN, UI, Univ. Gamaliel, Maranatha,IKIP Bandung, UKI, ITB, dan di STT Bandung.

Ada bayak pertanyaan yang dilontarkan, tentang bagaimana dulunya Perkantas OH dibentuk (jwbnya : meniru dari UI,ada PA/Pendalaman alkitab kelompok, yang awalnya 5 orang, hingga sekarang menjadi banyak hingga ke seluruh Nusantara…tentang pelayanaan si Ibu, dan banyak lagi…namun yang sangat menyentuh hati saya adalah kasih yang bener2 terpancar dari si Ibu… Ketika ditanyakan harapan sang Ibu untuk Perkantas OH , si ibunya bilang,

‘spaya tetap pada alkitab, spya tetap alkitab sentris, tidak lupa mengasihi, bukan hanya anak PMK tapi juga non PMK, dan juga non Kristen, supaya kasih Kristus bisa dicurahkan melalui orang2 ini. sehingga banyak orang mengenal Tuhan Yesus, tidak langsung memebritahukan injil…bukan..bukan…tapi pelan2 mengenalkan melalui hidup. saya juga ada PA untuk cleanihg service, knapa saya mulai ? krna dianggap rendah oleh orang2..hanya mbersihkan rumah, tapi saya bilang itu keluarga saya, karena mereka milik Kristus, jadi kita satu keluarga, mana bisa saya merendahkan mereka itu, saya dan dia satu keluarga… MAri kita PA sama2 dsan saling mengasihi, saya merasa seringkali orang Kristen sangat bersalah, krna menggap diri hebat, orang lain tidak, tapi itu salah, tidak…. kita itu satu keluarga. Huahua mengharukan, kapan2 mau main ke tempat si ibunya lagi, hbs ibunya wellcome, baik banget, meski di usianya yang sudah tua, namun masih terpancar semangat dan bener2 menghidupi keselamatan itu.

Nah,setelah konsepnya dah jelas dan beberapa orang yang menjadi starring dalam video ini udah direkam-in, tibalah saat untuk membuat video.. Kepikiran di awal dengan banyak animasi,setelah dipikir2 bakalan buat pake adobe premiere dibanding movie maker, pertimbangan nya lebih gampang ngedit video, bisa multi video. Meskipun belum pernah nyoba, tapi bersemangat tuk bikin. Mulai kerjanya tuh hari rabu malam, trus dilanjutin ama kamis malem.

Dah selesai di adobe premierenya ketika dah siap ngerender, dari File > Export > ada pilihan movie, audio, frame, adobe media encoder, export to DVD. Nah , saya pilih yang movie (gr2 mikir sama kayak movie maker gt)..proses render yang memakan waktu yang lumayan lama (20 menitan) ama space bergiga (kyknya 3 gb). Apa yang terjadi setelahnya? File [dot]avi nya gak ada suara, pokoknya hancur gitu.. aaarrrgggghhhh.. ada apa ini?? Itu tuh dah jumat dini hari…hiks2.. Nyoba ngerender lagi, dan hasilnya tetap sama..aaaarrggghhh… Kepikiran alternatifnya buat lagi di movie maker..walaupun bener2 kecewa ama rendering itu. Nah, pas kayak gini dah gak bisa tidur lagi, ya udah gw coba kerjain aja… tapi yang bikin bete lagi, ,movie makernya sering nge-hang kalo ngedit video, dan kalo udah diputer sekali, pas ngedit videonya malah gak bisa di play -in.. aaaarrrgghhhh (untuk yang kesekian kalinya).. Pasrah dan ketiduran 10 menitan di meja, tangan kebes2.,, mw berbaring gak bisa soalnya ada renalto ama hendy yang ketiduran juga…mw ke kamar k’tety takutnya malah ketiduran melebihi jam 7, di mana ada kuliah SI yang GAK BOLEH TELAT… huhuuuuu,,, akhirnya kembali mengerjakan itu sampe akhirnya kuliah. Tapi agak2 nyantai juga sih, mungkin dah kebiasa ama deadline, jadi mikir , ahh , ntar siang juga masih bisa ngerjainnya,haha😀 Hbis kuliah SI (maap2 pak, sy ketiduran beberpa menit, sampe kepala kerasa terkilir,huhuhu) kembali ngerjian tugas Jarkom (Jaringan Komputer), bikin handshaking protocol dari 2 komputer dengan menggunakan kabel RS232 ampe jam 1an..maap2 buat kelompok gw, sempat gak bisa mikir saking ngantuknya, hehe :p Balik ke kosan dan ngesms in hans ama hendy buat ngebantu finishing videonya,,, mungkin mereka kasian ngeliat gw yang kecapean, hehe,,, jadinya pas mereka ngerjain, gw tidur sebentar…lagian gr2 jadi pendoa syafaat juga di open house yang jam tgh 6 itu..gak enak aja kalo diliatin muka ‘panda’,,, adakantongan hitam di bawah mata, hehe :p

Tiba2 gw dibangunin, katanya mau ngerjain di kosan hans aja, gr2 sering error gt.. berhubung gw rada2 gak sadar gw bilang iya2 aja..ampe tiba2 ada telfon dari bang anas, nanyain bisa gak file yang ditampilin tuh yang adobe premiere nya, layar nya yang aktif itu digede-in biar gak usah buat lagi.. trus gw jwb iya2 aja… tapi setelah sadar… mikir itu emang gak bisa,, langsung panik nges-sms-in itu gak bisa, padahal udah jam 4.15 gt…arrrgghhh, hans ama hendy juga belum selesai2 juga.. menambah kepanikan diri ini. Bang anas langsung dateng ke kosan, nanyain pasti bisalah entah di-apa-in dulu yang adobe premiere nya dicoba2 dulu aj.. Nah, pas nanya seseorang senior (halah!!) katanya mugnkin rendering nya gagal gr2 space di kompi ama jangan multitasking, gyaaa, gw teringet emang multitasking pas lagi ngerender, huhuhu.. Trus nanya2 lagi, untungnya dikasi tau kalo format rendernya pilih yang wmv, itu dari pilihan adobe media encoder, bukan movie yang gw pilih sebelumnya..hiks2 T_T Berharap cemas, itu bakalan berhasil,,,, kembali harus nunggu rendering yang lama, sementara nunggu gw mandi dulu (paginya gak mandi soalnya, hehe:p ) Hingga..detik2 mendebarkan terjadi setelah mulai muter [dot]wmv… dan

tererettttt… it works!!! Thank God,,, di menit2 terakhir, jam 5 lewat tepatnya, video itu pun selesai…syukurlah😀 Bnyak belajar dari behind the scene..

5 thoughts on “behind the scene

  1. kakak, aku juga pernah ngalamin yang kayak gini, ketika bikin video perkenalan divisi intern, kaakk asuh, dan untuk kebaktian pembukaan. bayangin aja, udah cape-cape gak tidur, malah suaranya yang gak ada karena kabel anak perkap rusak. udahlah kurang tidur dan gak karuan, gagal deh. Hiks…
    Tapi video PMKnya oke kok.
    semangat
    CLU

  2. @ petra : gak se-hectic minggu deadline terakhir sebelum liburan lebaran koq

    @ nanto : gyaaaa…alat rendering, cem lucccuuuuu.

    @ rikardo : huahuahua…. lain kali kalo mau buat video gt, tanya anak perkap nya dulu,,, kabel nya bagus gak? hehe :p just kidding,,, gak ada yang gagal koq,,, masih bisa ngeliat videonya…..
    Makasih2😀

    @yoshee : hohoooo..gapapa yosh😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s